Moderasi Beragama Bukan Ambivalensi

  • Whatsapp
Rizal Fadillah Sketsa'

Rizal Fadillah

Diksi moderasi beragama menjadi aktual dan memasyarakat. Difahamkan bahwa moderasi adalah lawan dari radikalisasi dan intoleransi. Sebagian mengkhawatirkan jalan tengah ini sebagai sikap mengambang dalam beragama. Lebih parah jika moderasi dimaknai dengan ambivalensi. Hilang konsistensi.

Kemendikbud tengah merancang kurikulum moderasi beragama tujuannya untuk melawan sikap intoleransi. Ada bau amis dari rancangan ini yaitu tendensi untuk  melemahkan keyakinan beragama demi berhala toleransi. Apalagi Kemendikbud di bawah Nadiem pernah menggoreskan cacat ideologi dengan membuat road map pendidikan dengan membuang narasi “agama”. Indikasi bahwa kiri sedang mengatur negeri dengan menunggangi moderasi.

Moderasi berangkat dari kalimah atau ayat “ummatan wasathan” yaitu umat pertengahan sebagaimana termaktub dalam QS Al Baqarah 143. Lengkapnya :

“Dan demikian Kami menjadikan kamu ummat wasathan agar kamu menjadi saksi atas umat manusia dan agar Rosul menjadi saksi atasmu”.

“Wasath” artinya tengah. “ummatan wasathan” adalah umat pertengahan yang seimbang, adil dan tentu juga unggul.

Al Zubaidi memaknai “wasath” itu paling utama (afdhal) Fairuz Zabadi “wasath” berarti paling adil (a’daluhu). Ketika menafsirkan ayat “ummatan wasathan” At Thobari menegaskan sebagai umat yang “al khiyar wa al ajwad” umat pilihan dan yang terbaik.

Basis pemaknaan “ummatan wasathan” tidak menunjukkan sikap lemah, tidak kesana kesini, atau munafik (ambivalen). Bahkan sama sekali tidak berhubungan dengan toleran atau tidak toleran. Tengah itu sentral yang menjadi penentu. Makna konstruktifnya adalah umat yang menjadi nucleus atau inti dari berbagai konfigurasi budaya, ekonomi, ataupun politik.

Makna komprehensifnya yakni umat yang beribadah, bermuamalah, dan berjihad fi sabilillah. Umat yang menempatkan agama bukan sebagai bagian kecil dari kehidupan tetapi menjadi nilai fundamental dan instrumental untuk suatu keyakinan bahwa agama adalah nilai utuh penyelamat hidup di dunia dan akherat. 

Moderasi sebagai sikap dan cara pandang untuk memperlemah keyakinan agama jelas salah. Terlebih jika dimaknai kehilangan konsistensi atau penyebab ambivalensi atau berwatak bunglon. Berganti ganti warna yang tergantung situasi, berganti-ganti jilatan tergantung majikan.

Moderasi “wasathan” menurut Al Qur’an adalah membangun keunggulan. Keunggulan kompetitif dengan berlomba dalam kebaikan “fastabiqul Khoirot”. Dua kalimah penting “agar kamu menjadi saksi atas umat manusia” dan “agar Rosul menjadi saksi atasmu”.

Saksi itu bukan bermakna toleransi tetapi berposisi sebagai penanggungjawab, pemimpin, sekaligus pembukti dari kerja kolektif. Disanalah Nabi dan umatnya itu berada. Adapun toleransi adalah sikap yang sudah melekat dengan ajaran agama sebagai konsekuensi dari pengakuan atas kemajemukan.

Nah, moderasi tidak boleh dijadikan upaya untuk menipiskan keyakinan beragama apalagi membuangnya. Jika arahnya ke sana bukan saja umat akan menolak tapi wajar  untuk lebih  mewaspadai dan mengkonsolidasikan diri dalam melawan kekuasaan kriminal yang mencoba untuk meminggirkan agama.

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *